Selamat Ulang Tahun, Ayah!


Gak kerasa udah tanggal 1 Januari lagi. Tahun baruan lagi dan masih banyak orang yang teler dengan pesta tengah malam. Di jalan, di rumah, di halaman. Ada juga yang tidak begitu peduli dengan keadaan sekitar. Yah benar.

Itulah keluarga kami, keluarga Hasanawi. Sementara yang lain hura-hura, kami bersiap tidur.

Tepat jam 9 malam hampir semua orang sudah berada di alam mimpi. Tinggal saya dan adik bungsu saya saja. Saya sih udah nguap nguap daritadi. Tapi saya udah janji nememin adikku ini begadang.
“Sampe jam 12 aja kak”, pintanya. Aku mengangguk dan meneruskan membungkus hadiah ulang tahun Ayah.

Malam 31 Januari yang lumayan dingin karena di Ujung berung dengan gerimis yang lumayan. Saya pikir gak akan ada keributan bunyi terompet dan kembang api. Soalnya hujan jadi basah terus gak bisa nyalain kembang api deh. Rupanya saya salah, masih bisa kok nyalain kembang api di teras rumah. Maklum karena dikelilingi okeh perumahan kakek-nenek-uyut jadi musim liburan selalu sepi. Bahkan dengan jumlah cucu yang datang ke kompleks ini saya bisa ramalkan bahwa kepadatan penduduknya naik lebih dari 50%.

Eh balik lagi deh sama jalan ceritanya yah.

Tadi siang saya ke kampus untuk photoshoot olim. Photoshootnya sendiri cuma bentar sih yang lama itu nungguin yang motonya hahaha… Jam 4 saya nembeng umi buat balik. Ngirit ongkos maksudnya. Hihihi akhir bulan kan cadangan duit dikit dan gak dapat buntelan duit karena liburan. Yah beginilah. Pas nyampe rumah saya buru-buru masuk kamar, dan membuka lemari. Saya baru ngeh ada yang beda sama susunannya. Maklum saya hapal bener isinya. Dan kebetulan posisi hadiah ultah yang bergeser parah banget dari posisi awalnya. Mulai deh curiga. Jangan-jangan….

Ayah cekikikan di ruang belakang. Umi yang baru pulang bareng saya juga heran. Gak biasanya ayah cekikikan tanpa alasan. Rupanya kecurigaan saya beralasan. Ayah udah ngubek ngubek lemari buat cari tahu hadiahnya. Habis ayah mau hadiah sesuai requestnya sih.

Yah gagal dong kejutannya batin saya. Umi juga ikutan ketawa. Kejutan bukan lagi kejutan. Kami yang masih masalahin soal kelakuan ayah itu masih asik di ruang belakang sedangkan kedua adik saya tetep asik main PES 2015 dan Viva 15. Heran ya belum ganti tahun tapi games tahun depan udah di tangan mereka. Sugoi desu!

Akhirnya dengan berat hati saya masih mau ngebungkusnya malam tahun baru ini. Habis kalo dipikir pikir ngapain dibungkus. Toh udah tau hadiahnya juga. Hehehe…

Awalnya saya kesal karena gak bisa tidur lebih cepet *soalnya ngatuk parah dan kemarin cuma tidur 4 jam*. Dan malam pergantian tahun saya masih melek ngebungkus hadiah dan nemenin adik bungsu saya begadang. Jadinya biasa lagi deh.

Malam berlalu cepat…

Sekarang ayah sudah genap berusia fifty-something *usia disamarkan*. Saya jadi merasa bersyukur dan sedih juga. Ya Allah swt semoga ayah sll sehat, panjang umur, dan bisa pindah kerja ke Bandung biar kami gak sering pisah, dan terakhir semoga ayah bisa bahagia selalu!!!!

Saya jadi sadar ayah tidak begitu muda lagi. Dan saya, anak sulung, masih berkelakuaan kekanak-kanakan dan belum bisa diandalkan. Saya malu.

Jadinya sebagai surprise alias hadiah tambahan saya juga punya kado spesial buat ayah yang isinya…… jeng jeng jeng jeng… rahasia!

Kami merayakan ultah ayah saat makan siang dengan masak nasi liwet super enak buatan umi. Gak ada kue ultah. Saya senang soalnya tidak begitu suka makanan yang terlalu manis juga.

Pokoknya SELAMAT ULANG TAHUN AYAH, SELAMAT DATANG ASEAN ECONOMY COMMUNITY 2015🙂

image

Salam sayang,

Asyrafinafilah H.

What is your opinion?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s